Menu


Cawe-cawe Pemilu 2024, Rocky Gerung Sebut Jokowi Ingin Pertahankan Dinastinya

Cawe-cawe Pemilu 2024, Rocky Gerung Sebut Jokowi Ingin Pertahankan Dinastinya

Kredit Foto: Dok. Sekretariat Negara

Konten Jatim, Jakarta -

Pengamat politik dan akademisi, Rocky Gerung menyebut Presiden Joko Widodo (Jokowi) ingin mempertahankan dinasti serta oligarki yang dimilikinya.

Hal ini menyusul pernyataan Jokowi yang mengakui bahwa dirinya bakal cawe-cawe atau ikut campur dalam urusan Pemilu 2024.

"Jadi orang tanya nggak netral apa maksudnya itu. Nggak perlu ditanya maksudnya, jelas Jokowi ingin mempertahankan dinastinya, jelas Jokowi ingin mempertahankan oligarkinya, karena itu dia musti turun main," kata Rocky Gerung seperti dilansir dari kanal YouTube pribadinya, Rabu (31/5/2023).

Baca Juga: Jokowi Akui Cawe-cawe Pemilu 2024, Pakai Kekuasaan Demi Menangkan Capres Jagoan? Ini Kata Rocky Gerung

"Kan dia bukan pemain di dalam politik ke depan kan, dia udah selesai politik, tapi dia mau ikut main. Jadi ini pemain gadungan," lanjut dia.

Menurut Rocky, dengan ikut campur dalam urusan Pemilu 2024, itu menandakan bahwa Jokowi tak punya etika politik.

"Kan nggak mungkin seseorang yang punya etika politik itu ikut campur dan langsung mengatakan 'Oke saya mau bermain'," ucapnya.

"Karena kalau presiden sebagai pemain politik ikut campur di dalam upaya untuk memastikan bahwa calon presiden berikutnya adalah bagian dari dinasti dia atau bagian dari oligarki dia, itu artinya dia tidak paham tentang political etis," ungkapnya.

Lebih lanjut, Rocky berujar bahwa Jokowi bakal menggunakan segala peralatan kekuasaan yang dimilikinya guna memenangkan tokoh yang dijagokan di Pemilu 2024.

"Jadi kecurigaan publik akhirnya lengkap. Jokowi sendiri mengakui bahwa dia tidak akan netral, artinya dia akan memihak. Artinya dia akan pakai semua peralatan kekuasaannya untuk memenangkan seseorang yang dia pihakki, itu saja," tandasnya.

Sebelumnya, Presiden Jokowi secara terbuka mengumumkan niatnya untuk 'cawe-cawe' demi kemajuan bangsa dan negara, dengan penekanan pada arti positif dari frasa tersebut.

Pengumuman tersebut disampaikan dalam pertemuan dengan sejumlah pemimpin redaksi media dan content creator di Istana Negara.

"Meski saya akan cawe-cawe, saya tidak akan melanggar aturan, tidak akan melanggar undang-undang, dan tidak akan mengotori demokrasi," ungkap Jokowi.

Jokowi menjelaskan, cawe-cawe tersebut berfokus pada Pemilu 2024. Beliau mengemukakan, Indonesia memiliki tenggat waktu 13 tahun untuk bertransformasi menjadi negara maju.

Jokowi menekankan pentingnya pemilihan presiden mendatang untuk membawa Indonesia ke tingkat yang lebih tinggi.

Baca Juga: Jokowi Ngaku Tak Bakal Netral di Pemilu 2024, Rocky Gerung Singgung soal Etika Politik

"Untuk bisa mencapai tujuan itu, kita sangat tergantung pada calon presiden di masa depan yang akan mampu membawa Indonesia ke next level. Karena alasan inilah saya akan cawe-cawe," katanya.

Khazanah Islam: Doa-doa yang Dapat Diamalkan untuk Hadapi Musim Kemarau Panjang